CELITA (Celoteh Cingkat)

Celamat coyee ceman-cemaaan XD. HAHAHA, maaf ya kalo tiba-tiba saya jadi geje gini—yakin bukannya emang geje? Yah sudah lah ya, yang penting kita nulis, meski geje, lol. Nggak ada alasan khusus sih kalo tiba-tiba saya pake bahasa balita buat judul postingan ini. Hanya aja saya emang ngerasa udah jaraaaang banget nulis (terutama yang panjang-panjang a la penulis beneran [emang penulis beneran harus selalu nulis panjang ya?]). Bahkan kali ini saya asal tabrak EyD dan kaidah penulisan yang baik dan benar (moso ada kurung kurawal di dalam kurung kurawal? *kemudian diadili Mahkamah Penulis Peduli EyD*).

Sesuai judulnya, celoteh cingkat alias celoteh singkat. Nggak ada banyak hal yang bisa saya jelaskan atau ceritakan saat ini (baca:masih terkena sindrom malas nulis XP). Cuma cerita yang ringan-ringan saja, yang bisa dinikmati sambil menyeduh secangkir teh hangat dan sepotong cupcake (hehe). Senin ini seperti biasa, pergi ke kantor, telat (lagi), dan mengerjakan tugas harian. Yang. Saya. Kerjakan. Selama. Seminggu. Berturut-turut kemarin. Well anyway, bagi saya pekan ini diawali dengan kurang baik. Telat lagi sih huhu. Sampe kantor ga ada yang beda dengan kemarin-kemarin. Nggak ada yang mengomeli karena telat, nggak ada (tapi saya gemes ama diri saya sendiri, beneran). Dan alhamdulillah, meski ini masih awal bulan dan gaji masih cukup mengisi rekening, tapi dengan rencana ini itu dan penghematan ini itu, maka berita makan-makan bareng di kantor menjadi berita pelipur lara. Alhamdulillah, hari ini saya bisa nge-save duit buat makan, hihi(tapi kok ya saya kepingin nyoba Melon Pan menggoda iman yang dijual Bread Life di Penvil ya?). Mood saya agak down setelah makan siang. Karena berbagai hal sih…. Tentang kehidupan… tentang teman…. Tapi saya mau belajar untuk lebih bersyukur dengan kehidupan. Doakan saya ya, hehe :p. Konsisten itu soalnya sulit sih teman :p.

Oh iya, ROLtivasi hari ini saya nyumbang kalimat ini nih (pengumuman, bikin status motivasi ternyata nggak semudah itu buat saya >.<).

“Jika gagal dan salah, jgn menyerah lalu kalah. Mari terus menyemangati diri untuk bangkit, dan bangkit lagi! ^^”

Untuk kita semua yang merasa masih banyak kekurangan dan kekhilafan dalam hidup, mari kita jangan menyerah untuk bangkit lagi, dan bangkit lagi.

Eummm, ini kan niatnya mau jadi celoteh cingkat ya? Tapi kok agak panjang sih Dev? Iya deh iya, saya udahin aja ya hehehe. Mari bersemangat dan jangan menyerah! ^^

P.S.: Saya nulis ini sambil denger lagu buatan temen saya, Sari, judulnya “Karena Masa Depan Tak Terlihat”. Judulnya menurut saya agak suram, ternyata lagunya ceria lho. Dan kata yang buat pun, sebenernya ini lagu yang positif 😀

P.P.S. (halah): Postingan ini telah saya posting sebelumnya di tumblr saya (mari berkunjung ke mari juga XD)

Advertisements

2 thoughts on “CELITA (Celoteh Cingkat)

  1. ahahahah.. untungnya kantorku jauh dr pusat perbelanjaan.. jd ga banyak yang keliatan.. apalagi makanan2 yang cukup menguras isi salso yang udah d sedot ampe saldo terakhir wkwkwkwkwkwkwkwk

    • Kantormu di daerah deket perumahan bukan? Lupa, kayaknya kamu pernah cerita deh hihi. Iya nih Va, gawat, tiap pulang jadi sering mampir ke Penvil, karena aku numpang sholat Maghrib di sana hahaha XD. Terus jadi window shopping *lol*.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s